Vaksin Belum Dikirim, Gubernur Ridwan Kamil Harus Bertanggungjawab Bila Kasus Covid di Purwakarta Makin Tinggi

BUPATI Purwakarta, Anne Ratna Mustika menyatakan kiriman vaksin dari provinsi Jawa Barat belum juga datang. Padahal, stok vaksin di bulan Juli 2021 ini sudah kosong.

Anne mengaku, sudah berkali-kali dirinya mengajukan kepada pemerintah provinsi Jawa Barat agar segera mengirimkan vaksin mengingat tingkat penyebaran wabah Covid-19 di Purwakarta masih cukup tinggi, kendati sudah ada penurunan penderita Covid dan ketersediaan tempat perawatan disetiap rumah sakit sejak dilakukan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat sejak 3 Juli hingga 20 Juli 2021.

“Saya sudah berulangkali mengajukan agar pengiriman vaksin untuk Purwakarta segera dikirimkan mengingat di bulan Juli ini kita sudah tidak punya stok vaksin. Bulan Juli ini stok di Purwakarta sudah kosong,”ungkap Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika saat memantau kegiatan vaksinasi untuk anak sekolah di kampus sekolah Pondok Pesantren Modern Al-Muhajirin, Jl. Ipik Gandamanah. Vaksin yang diguankan untuk vaksinasi terhadap anak-anak sekolah setempat bantuan serbuan vaksin melalui Kodim 0619/PWK dari Korem 063/Sunan Gunung Jati, Kamis (22/7/2021).

Menanggapi pernyataan Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika yang menyatakan bahwa pengiriman vaksin dari provinsi Jawa Barat belum datang juga bahkan sudah berulangkali diajukan sampai-sampai stok vaksin kosong, Ketua DPRD Purwakarta, H. Ahmad Sanusi, SM mendukung langkah yang sudah ditempuh Bupati Purwakarta.

Ketua DPRD Purwakarta, H. Ahmad Sanusi, SM yang akrab disapa H. Amor ini merasa kecewa berat mengetahui stok vaksin di Purwakarta kosong gara-gara pengiriman vaksin dari pemerintah Provinsi Jawa Barat belum juga datang.

“Saya mendukung langkah Bupati Purwakarta. Yang saya sesalkan mengapa pengiriman vaksin dari provinsi belum juga datang. Saya sangat kecewa dengan lambannya penanganan dari pihak provinsi Jawa Barat atas usulan dari Bupati Purwakarta soal vaksin. Apalagi, tadi Bupati mengatakan bahwa bulan ini (Juli 2021-red) Purwakarta sudah tidak ada stok vaksin. Apa perlu saya bawa rakyat Purwakarta menghadap ke Gubernur,”kata Ketua DPRD Purwakarta, H. Ahmad Sanusi dengan nada kecewa setelah mendengar pernyataan Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika yang menyatakan ketersediaan vaksin di Purwakarta di bulan Juli ini sudah kosong dan sudah berulangkali Bupati mengajukan ke provinsi agar segera dikirim vaksin ke Purwakarta.

“Tolong catat, saya sebagai Ketua DPRD Purwakarta kecewa sampai stok vaksin di Purwakarta kosong. Apalagi Bupati sudah berulang kali mengusulkan ke Provinsi,”sergah H. Amor disela ikut kegiatan memantau jalannya vaksinasi untuk anak usia sekolah di Kampus Sekolah Pondok Pesantren Modern Al-Muhajirin bersama Bupati Anne Ratna Mustika dan Komandan Kodim 0619/PWK, Letkol Krisrantau, Kamis (22/7/2021).

Ketua DPRD Purwakarta, H. Ahmad Sanusi, SM menegaskan, kalau vaksin tak kunjung dikirim maka Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil harus Bertanggungjawab bila nanti ternyata kasus Covid di Purwakarta semakin tinggi penyebarannya. (Jainul Abidin/Humas DPRD)

Categories: Parlementaria,Pemerintahan

dialogpublik.com