Pemkab Purwakarta Targetkan Nilai Investasi di Angka 65 Triliun

PEMKAB Purwakarta melalui Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) menargetkan nilai investasi di wilayah tersebut di angka Rp 65 triliun untuk tahun 2021 ini, atau naik dari target tahun sebelumnya yang mencapai Rp 60 triliun.

“Kami optimistis target tersebut bisa terelasisasi. Di 2020 kemarin saja, realisasi investasi kami bisa mencapai angka Rp 67,5 triliun atau melebihi target yang ditentukan,” ujar Kepala DPMPTSP Kabupaten Purwakarta, Muchamad Nurcahya, Selasa (23/2/2021).

Ia menjelaskan, tahun 2020 kemarin mungkin menjadi masa sulit bagi pemerintah, bahkan hingga ke tingkat daerah. Hal itu terjadi, karena mewabahnya Covid-19. Namun pihaknya bersyukur, pandemi Covid-19 ini tak terlalu berdampak signifikan terhadap investasi.

Nurcahya menuturkan, sejak 2020 kemarin ada beberapa investasi yang sedang berjalan. Antara lain, Proyek Strategis Nasional (PSN) Pembangunan Kereta Cepat Indonesia-Cina (KCIC) Jakarta-Bandung. Kemudian, pembangunan Jalan Tol Jakarta-Cikampek Japek Selatan. Serta, pembangunan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) Terapung 145 MW di perairan Waduk Cirata.

Nurcahya mengklaim, sejak beberapa tahun ini nilai investasi di wilayahnya cenderung stabil, bahkan kerap melebihi target. Adapun nilai investasi ini, merupakan akumulasi dari realisasi investasi penanaman modal asing (PMA) maupun penanaman modal dalan negeri (PMDN). Untuk jumlah investor sendiri, hingga 2020 kemarin mencapai 836 investor, dengan rincian sebanyak 564 PMA dan 272 PMDN.

Terkait realiasi investasi dari tahun ke tahun, dia menambahkan, pada 2018 lalu misalnya, realisasi nilai investasi di wilayahnya mencapai Rp 56,5 triliun dari target Rp 48 triliun. Kemudian, untuk 2019 realisasinya itu di angka Rp 62,7 triliun dari target yang ditetapkan sebesar Rp 55 triliun.

Sedangkan untuk 2020 kemarin, lanjut dia, hingga akhir tahun realisasi investasi Purwakarta sudah di angka Rp 69 triliun dari nilai target Rp 60 triliun. Rata-rata, kenaikan per tahunnya di angka 11 persen. Salah satu faktor yang mendongkrak kenaikan realisasi investasi ini yakni juga setelah adanya pembangunan Kawasan Industri Multi Optima Sejahtera (KIMOS). “Kita membuka kawasan industri baru. Lokasinya, berada di Kecamatan Babakan Cikao,” kata dia.

Terkait luas lahan untuk kebutuhan KIMOS ini, mencapai 1.200 hektare. KIMOS ini, meliputi empat desa di Kecamatan Babakan Cikao. Di antaranya, Desa Hegarmanah, Babakan Cikao, Mulyamekar dan Cigelam.

Kawasan industri baru ini, sambung dia, rencananya mampu menampung sekitar 500 perusahaan. Estimasinya, satu perusahaan membutuhkan minimal satu hektare lahan dan sisa lahan lainnya untuk sarana prasarana penunjang kawasan tersebut. Sedangkan, untuk penyerapan tenaga kerjanya, dibutuhkan lebih dari 100 ribu jiwa.

“Purwakarta diuntungkan dengan adanya kawasan industri baru ini. Meskipun, perusahaan yang akan berdiri di kawasan itu, mayoritas merupakan perusahan padat modal,” demikian Muchamad Nurcahya. (Jainul Abidin/hms)

Categories: Pemerintahan

dialogpublik.com